Pasar Kripto Jatuh dan Investor Meminta untuk Tidak Panik, Inilah alasannya
Pasar Kripto Jatuh dan Investor Meminta untuk Tidak Panik, Inilah alasannya

Pasar Kripto Jatuh dan Investor Meminta untuk Tidak Panik

Pasar Kripto VipBerita – Investor pasar kripto kembali dicekam kecemasan dan ketakutan. Ini terjadi ketika stablecoin TerraUSD UST turun 45,9% (dan pendukungnya Luna turun 29,6%).

Pada saat peluncuran Forbes, situasi ini memperburuk kerugian $64 miliar di pasar kripto. Faktanya, penurunan kumulatif di pasar kripto mencapai $1 triliun hanya dalam 5 minggu!

Menurut data yang dikumpulkan oleh Forbes, harga Bitcoin, tolok ukur untuk semua kripto lainnya, telah turun sekitar 60% dari harga tertinggi sepanjang masa di $68.990. Bitcoin terkonsolidasi lebih tinggi setelah menembus level dukungan $30.000 dan turun ke level $25.400.

Perkembangan ini mungkin tampak mengecewakan bagi beberapa pemegang Bitcoin, dengan 55% dari mereka mulai berinvestasi dalam mata uang tahun lalu. Namun investor tidak perlu panik dulu.

Beberapa veteran industri lebih optimis dan percaya bahwa Bitcoin sebenarnya menuju ke arah yang benar.

“Jadi (harga) kami sedang melihatnya sekarang menggunakan regresi logaritmik dan pemodelan semacam itu,” kata Benjamin Coen, pembawa acara Into The Cryptoverse, sistem charting yang terkenal dengan teknologi kriptografi. “Kami sangat setuju dengan itu.” 15.000 dan kami masih setuju dengannya.”

BACA JUGA  Aplikasi Crypto Terpercaya yang Cocok untuk Pemula

Quinn sendiri mengakui bahwa prediksi harga secara teknis bisa didorong oleh angin. Dia juga percaya bahwa Bitcoin telah mengalami volatilitas ekstrem beberapa kali sebelumnya dan tidak mematahkan pola itu.

“Jika Anda melihat pergerakan sebelumnya dan pasar bearish Bitcoin, setiap kemunduran tidak terlalu buruk. Yang pertama adalah 94%. Saya pikir yang kedua adalah sekitar 87%. Yang ketiga adalah 84%. Sejauh ini – dari 69.000 menjadi 25.000. , penurunannya lebih dari 60%.

“Sekarang, ketika harga Bitcoin turun lebih dari 84%, jelas bahwa struktur pasar sebenarnya berubah.”

Dalam analisisnya, Quinn tidak sendiri. Jeffrey Ross, direktur pelaksana Vailshire Capital, menggambarkan label harga Bitcoin $20.000 sebagai peluang lintas generasi bagi investor, mencatat bahwa dananya adalah pembeli bersih karena harga kripto turun.

“Anda melihat sesuatu seperti rata-rata pergerakan 200 minggu, yang saat ini sekitar $21.000,” kata Ross dalam sebuah wawancara dengan Zoom.

Banyak orang, termasuk saya, akan membeli dan mendukung Bitcoin sebanyak mungkin.” “Jadi menurut saya ini tidak akan bertahan lama.”

Baik Cowen dan Ross mengakui bahwa ini adalah pertama kalinya Bitcoin berada dalam lingkungan pengetatan kuantitatif dari Fed, dan bahwa pemulihan dapat diperpanjang karena pasar mempertahankan kecenderungan “menghindari risiko”.

BACA JUGA  Investasi Kripto Agar Tidak Boros Kelola Uang THR, Ini Tipsnya!

Perlu juga dicatat bahwa keberadaan Bitcoin selama 13 tahun bertepatan dengan pasar bull terpanjang dalam sejarah. Ini berarti bahwa model regresi yang stabil mungkin tidak selalu benar ketika lingkungan secara keseluruhan berubah.

Tetapi di luar analisis teknis, Ross menunjuk pada kekuatan metrik on-chain yang berkelanjutan seperti tingkat adopsi Bitcoin sebagai pendorong pertumbuhan eksponensial dalam nilai jaringan.

“Menurut Hukum Metcalfe, nilai jaringan sebenarnya sama dengan kuadrat dari jumlah pengguna. Jadi, saat tingkat adopsi (Bitcoin) meningkat secara linier, harga atau nilai jaringan meningkat secara eksponensial.”

“Jadi seperti halnya internet, adopsi seluler, seperti media sosial (Bitcoin) pada dasarnya mengikuti kurva S adopsi. Saya pikir itu akan terjadi,’ tambahnya.

Penyebab Keruntuhan Bitcoin

Sementara itu, menurut inews.co.uk, harga Bitcoin saat ini berada di sekitar level $30.000 sejak jatuh pada awal Mei.

Saat ini, kripto terbesar di dunia bernilai $29.300. Selama seminggu terakhir, harga Bitcoin telah menunjukkan pola naik lagi di atas level $30.000 dan akhirnya turun di bawah angka itu lagi.

BACA JUGA  4 Cara Membeli Kripto di Tahun 2022

Apa yang menyebabkan harga Bitcoin turun? Investor tampaknya mengabaikan kripto dan bergerak ke arah investasi yang kurang berisiko dalam menghadapi inflasi global.

Kripto bahkan lebih menderita karena saham AS anjlok.

Inflasi yang tinggi telah menjerumuskan pasar keuangan global ke dalam jurang karena kemungkinan resesi global meningkat.

Analis di bursa kripto Bitfinex mengatakan ini akan membuat semua aset yang telah diuntungkan dari kebijakan moneter akomodatif bank sentral selama lebih dari satu dekade rentan terhadap koreksi dalam menanggapi kenaikan suku bunga.

Morgan Stanley mengatakan bahwa ketika investor institusi menjadi tertarik pada kripto, mereka menjadi lebih responsif terhadap perubahan suku bunga dan berperilaku lebih seperti pasar saham tradisional.

“Investor ritel bukan lagi pedagang kripto yang dominan. Bagian terbesar dari volume perdagangan kripto harian berasal dari institusi crypto, kebanyakan dari mereka berasal dari orang-orang yang berdagang satu sama lain. Misalnya, bursa, brankas, dan perusahaan dana crypto. catatan di..

Investor tidak perlu panik terlebih dahulu karena artikel ini diterbitkan di Cash dengan judul Crypto Market Destroyed.